Nuffnang Ads

Friday, March 14, 2014

Kisah Tok Guru Dengan Anak Muda : Pengajaran yg patut kita ambil...

Salam Saiyyidul Ayyam, Jumaat yg penuh barakah....

Entry yang sgt menarik dari seorang yg saya ikuti penulisannya.... mari kita renung2 kan...



KISAH TOK GURU DENGAN BUDAK MUDA

Pengerusi Masjid, semasa mempengerusikan sesi telah berkongsi cerita menarik.

Katanya ada seorang budak muda mahu mengaji dengan seorang Tok Guru. Tok Guru itu mengajak budak berkenaan berjalan-jalan dengannya.

Semasa lalu di ladang anggur, Tok Guru itu bertanya, “buah apa tu?”

Kata budak muda, “buang anggur.”

Tok Guru berkenaan bertanya lagi, “tuan dia bolehkah makan buah anggur tersebut?”

Budak muda menjawab, “tentulah boleh. Jika tidak, masakan dia tanam pokok anggur tiu”

Kemudian mereka melintasi keramaian yang sedang menguruskan kematian. Tok Guru bertanya, “ada apa itu?”

Budak muda itu menjawab, “ada kematian”.

Tok Guru berkenaan menyoal, “mayat tu hidup atau mati?”

Dengan perasaan jengkel terhadap soalan mengarut ‘orang tua’ ini, budak muda tersebut menjawab, “tentulah dia sudah mati!”

Kata Tok Guru berkenaan, “baliklah. Pergilah belajar dengan orang lain. Aku tidak boleh mengajar kamu. Kamu tidak boleh belajar dengan aku!”

Budak muda itu terkejut.

Mengapakah reaksi Tok Guru berkenaan begitu?

Kata Tok Guru, “apakah engkau ingat aku bodoh bertanyakan engkau tentang anggur itu? Yang aku maksudkan, adakah peladang anggur itu pernah meminjam wang untuk membuka ladang, adakah dia sudah membayar hutang, membayar zakat? Jika dia belum menyelesaikan semua itu, dia tidak boleh makan anggur tersebut”

Katanya lagi, “apakah engkau ingat aku ini bodoh, bertanyakan mayat itu hidup atau mati? Maksudku, jika mayat itu ada anak soleh, mayat itu akan hidup kerana amal yang ditinggalkannya, melalui anaknya yang soleh itu”

Sesungguhnya…

Apabila engkau hai anak muda, ada jawapan untuk semua soalan, engkau tidak cukup syarat untuk menjadi penuntut ilmu. Engkau tidak cukup telinga, untuk mendengar sebelum berkata. Tanda dunia ini dibelenggu kebodohan, apabila hidup kita dibingitkan oleh pendapat dan komen semua orang dalam semua perkara.

Bawa-bawalah diam.

Banyak-banyakkan berfikir, berzikir, membaca dan memahami.

You can read full entry here: Hasrizal @ www.saifulislam.com.

3 comments:

  1. bawak2 la diam tu sesuai sgt dgn keyboard warrior ..ramai sgt nak jadi warrior..huhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. ehehhe...tu la...moh le kita diam je...wait n see, banyakkan doa smg Allah tamatkan kemelut ini dgn selamat dan kesudahan yg baik...Amin...

      Delete
  2. Perkongsian yg menarik.
    tq berkongsi.. :)

    ReplyDelete